30 Pengguna Jalan Tidak Menggunakan Masker Kembali Terjaring Ops Yustisi, Kapolres Tana Toraja, Jangan Tunggu Kena Denda Dulu,Baru Mau Tertib

 

Chibernews.com, Tana Toraja-– 30 pengguna jalan terjaring Operasi Yustisi Pendisiplinan Masyarakat yang dilaksanakan oleh aparat gabungan Polres Tana Toraja,Kodim 1414 / Tator dan Satpol PP di depan Lapas Makale Kelurahan.Bombongan Kecamatan. Makale Kabupaten Tana Toraja.Selasa (15/09/2020).

Puluhan aparat gabungan Ops Yustisi melaksanakan razia pelanggaran protokoler kesehatan.sasarannya di khususkan pada pelanggaran tidak menggunakan masker bagi pengguna kendaraan,

gabungan Ops Yustisi dipimpin Kapolsek Makale AKP. Yakob Parinding, didampingi Danramil 01 Makale Lett Czi Agustinus, Kabid Trantib Sat Pol.PP, Effendi, dan Ipda Lewi Simak.

Pada razia ini, 30 pengguna jalan dijaring dan di ganjar dengan surat teguran, dan disertai dengan pemasangan masker.

Operasi Yustisi yang berlangsung masih mengedepankan tindakan dan langkah humanis, salah satunya adalah pemberian masker secara gratis.

Dari pantauan di lokasi razia, pada umumnya pelanggar protokoler kesehatan tidak menggunakan masker masih di dominasi oleh kalangan generasi milenial, padahal sehari sebelumnya razia masker juga telah dilaksanakan, namun nampaknya masih ada kalangan generasi milenial yang mengabaikan razia penggunaan masker.

Informasi yang di himpun dari sumber kepolisian, penerapan sanksi administrasi berupa denda perorangan sebesar Rp. 25.000 berdasarkan Perbup Tana Toraja No.20 tahun 2020 akan diterapkan secara maksimal jika masa sosialisasi 10 hari telah dilaksanakan.

Untuk itu, Kapolres Tana Toraja AKBP. Liliek Tribhawono Iryanto SIK MM yang di konfirmasi terkait hal ini, menghimbau kepada segenap lapisan warga masyarakat tuntuk tidak menunggu denda administrasi diterapkan untuk mendisiplinkan warga.

“Jangan tunggu kena denda dulu baru mau tertib, itu adalah perilaku yang merugikan diri sendiri, lebih baik gunakan masker sedari sekarang, janganp keluar dari rumah tanpa bekali diri dengan masker, jadikan masker sebagai kebutuhan, hayo tingkatkan daya tahan kita melawan covid melalui disiplin pakai masker, karena hanya dengan kesehatan yang pulih, ekonomi kita akan bangkit “.Pungkas Liliek Tribhawono .

Sebagai bekal pengetahuan,berikut sanksi denda adminitrasi yang termuat dalam Perbup Tana Toraja Nomor 20 Tahun 2020.

1.Denda Administrasi untuk Perorangan,Teguran lisan atau tertulis
Kerja sosial atau gentar kebangsaan
Denda administrasi paling sedikit Rp. 25.000.-dan paling banyak Rp. 100.000.-

Denda administrasi untuk Pelaku usaha,Pengelola,penyelenggara atau Penanggung jawab tempat, acara dan fasilitas umum Teguran lisan atau tertulis, Denda administrasi paling sedikit Rp.50.000.- dan paling banyak Rp.150.000,Penghentian sementara operasional usaha dan keramaian
Pencabutan izin usaha dan izin keramaian.(Rahmad)

 

banner 728x90

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *